1
Muslim Lifestyle

Ini 14 Keistimewaan Surat Al Fatihah yang Jarang Diketahui

Google+ Pinterest LinkedIn Tumblr

Umroh.com – Al Quran berisi surat-surat yang menjadi pedoman bagi manusia untuk memperoleh kebaikan di dunia dan akhirat. Salah satu surat yang sangat istimewa adalah Al Fatihah. Berikut adalah 14 keistimewaan surat Al Fatihah.

14 Keistimewaan Surat Al Fatihah

1. Pembuka Al Quran

Keistimewaan surat Al Fatihah yang pertama adalah menjadi surat pembuka Al Quran. Di dalam surat Al Fatihah, Allah memperkenalkan diri sebagai Rabb yang Maha Pengasih sekaligus Maha Penyayang. Dia Dzat yang berhak mendapatkan segala pujian sekaligus rasa syukur dari kita. Dan akan menunjukkan jalan lurus kepada hamba yang memohon kepadaNya.

Baca juga: Kebaikan yang Bisa Diperoleh dari Makna Surat Al Fatihah

2. Wajib Dibaca dalam Shalat

Umroh.com merangkum, surat Al Fatihah wajib dilafalkan ketika shalat. Tanpa bacaan surat Al Fatihah, shalat dinilai tidak sah. Dan ini merupakan keistimewaan surat Al Fatihah yang wajib kita ketahui. Rasulullah bersabda, “Tidak sah shalat seseorang yang tidak membaca surat Al Fatihah” (HR.Bukhari dan Muslim).

3. Dibaca Berulang Kali dalam Sehari

Karena wajib dibaca saat shalat, maka seorang muslim akan membaca surat Al Fatihah secara berulang-ulang dalam sehari. Paling tidak, kita membaca surat Al Fatihah sebanyak 17 kali dalam sehari ketika kita melaksanakan shalat lima waktu.

Keistimewaan surat Al Fatihah ini disampaikan Allah dalam surat Al Hijr ayat 87. Allah berfirman, “Dan sesungguhnya Kami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang dan Al Quran yang agung”.

Hanya di Umroh.com, Anda akan mendapatkan tabungan umroh hingga jutaan rupiah! Yuk download aplikasinya sekarang juga!

4. Menjadi Dua per Tiga Al Quran

Keistimewaan surat Al Fatihah selanjutnya adalah setara dengan dua per tiga Al Quran. Dari Ibnu Abbas, Rasulullah bersabda, “Surat Al Fatihah sama dengan dua per tiga Al Quran”.

5. Memiliki Nama-Nama Lain

Imam Al Qurthubi menjelaskan bahwa keistimewaan surat Al Fatihah adalah memiliki 12 nama lain. Di antaranya: Alruqyah, Alasas, Alwafiyah, Alkafiyah, Alsab’ul Matsani, Alshalah, Alhamdu, Ummul kitab, Ummul Quran, Almatsani, Alquran al Adhim, dan Alsurah. Selain itu, Al Fatihah juga disebut A Kafiyatu As Syafiyah yang artinya pencukup dan penyembuh.

6. Surat Terbaik

Ubay bin Kaab menuturkan bahwa Rasulullah pernah menjelaskan keistimewaan surat Al Fatihah. Beliau bersabda, “Allah tidak pernah menurunkan surat dalam kitab injil atau taurat yang seperti surat Al Fatihah yakni al Sab’ul Matsani” (HR.Tirmidzi).

7. Surat Paling Agung

Rasulullah juga pernah menjelaskan keistimewaan surat Al Fatihah. Sebagaimana dituturkan Sa’ad ibn al Mu’alla. Kepada Sa’ad, Rasulullah bersabda, “saya akan mengajarkan kepadamu surat teragung di dalam Al Quran, yaitu Alhamdulillahi rabiil Alamin ia adalah al Sab’ul Matsani dan Al Quran al Adzim yang diberikan kepadaku” (HR.Muslim).

Tak hanya melancarkan rezeki, umroh juga menjadikan Anda tamu istimewa Allah. Yuk temukan paketnya cuma di Umroh.com!

[xyz-ihs snippet="Iframe-Package"] 

8. Menjadi Cahaya bagi Umat Muslim

Kisah tentang keistimewaan surat Al Fatihah ini dituturkan oleh Abdullah bin Abbas. Beliau menuturkan, suatu ketika Rasulullah sedang bersama Malaikat Jibril, kemudian Jibril mendengar suara yang sangat keras dari atas. Malaikat Jibril pun mengarahkan pandangan ke atas, lalu ia berkata kepada Rasulullah. JIbril menjelaskan bahwa itu adalah pertanda dibukanya suatu pintu langit yang belum pernah dibuka sebelumnya.

Dari pintu itu keluar malaikat yang mendatangi Rasulullah dan berkata, “Sampaikanlah berita gembira kepada umatmu mengenai dua cahaya, kedua cahaya itu telah diberikan kepadamu, dan belum pernah sama sekali diberikan kepada nabi sebelummu. Yaitu surat Al Fatihah dan beberapa ayat terakhir surat Al Baqarah. Tidaklah kamu baca satu huruf saja membacanya, kecuali akan diberi pahala” (HR.Muslim).

9. Menyembuhkan Penyakit Hati

Surat Al Fatihah dapat menyembuhkan penyakit hati.  Contohnya ujub, riya, atau sombong. Dijelaskan oleh Ibnul Qayyim, keistimewaan surat Al Fatihah ini bisa kita peroleh karena ada ayat yang berbunyi, “Iyya-ka na’budu, wa iyya-ka nasta’in“. “Iyya-ka na’budu” artinya “kepadaMu lah kami menyembah”. Ayat ini menguatkan keyakinan bahwa hanya Allah yang berhak disembah dan dicari ridho-Nya, sehingga kita terhindar dari penyakit riya’.

Sementara kata “Iyya-ka nasta’in” yang berarti “Kepada-Mu lah kami meminta pertolongan”, akan menyembuhkan penyakit sombong. Kata tersebut menguatkan kita bahwa tidak ada yang bisa kita lakukan tanpa pertolongan Allah.

10. Menyembuhkan Penyakit Fisik

Bukan hanya penyakit hati, keistimewaan surat Al Fatihah juga menjadi penyembuh bagi penyakit fisik. Abu Said Al-Khudriy, salah seorang Sahabat, menuturkan kisah tentang keitimewaan surat Al Fatihah tersebut.

Dahulu, serombongan Sahabat tengah melakukan perjalanan dan melewati sebuah perkampungan. Kepada penduduk setempat, mereka meminta untuk dijamu. Namun penduduk kampung enggan menyanggupi, lantas berkata kepada para Sahabat, “Apakah di antara kalian ada yang bisa meruqyah? Karena pembesar kampung ini tersengat binatang atau terserang demam”.

Salah seorang Sahabat kemudian menjawab, “Iya, ada”. Ia lalu diajak mendatangi pembesar kampung, dan meruqyahnya dengan membaca surat Al Fatihah. Pembesar kampung itu pun sembuh, sehingga Sahabat yang meruqyah diberi seekor kambing. Tetapi sahabat tersebut enggan menerimanya.

Dia kemudian melanjutkan perjalanan dan menemui Rasulullah. Ia menceritakan kisah itu kepada Rasulullah. Dia berkata, “Wahai Rasulullah, aku tidaklah meruqyah kecuali dengan membaca surat Al Fatihah”.

Mendengar ceritanya, Rasulullah pun tersenyum dan berkata, “Bagaimana engkau bisa tahu bahwa Al Fatihah adalah ruqyah?”. Rasulullah kemudian melanjutkan dan bersabda, “Ambil kambing tersebut dari mereka, dan potongkan untukk sebagiannya bersama kalian”. (HR.Bukhari dan Muslim).

Syarat untuk mendapatkan keistimewaan surat Al Fatihah ini adalah membacanya dengan penuh keyakinan. Dengan keyakinan kita, Allah akan menurunkan pertolonganNya.

11. Menyembuhkan Sakit Gila

Imam Ahmad meriwayatkan keistimewaan surat Al Fatihah sebagai salah satu surat penyembuh penyakit gila. Dituturkan Abdurrahman bin Abi Laila dari Ubay bin Ka’ab, suatu ketika Ubay pernah duduk di samping Rasulullah. Kemudian ada seorang Arab Badui yang mendatangi Rasulullah dan berkata, “saya mempunyai seorang saudara yang sedang sakit”.

“Apa sakitnya?”, tanya Rasulullah. Orang Arab Badui itu menjawab, “Sakit gila”. Rasulullah kemudian dia untuk pulang dan membawa kembali saudaranya itu kepada Rasulullah.

Tidak lama, lelaki itu datang membawa saudaranya. Rasulullah kemudian membacakan surat Al Fatihah kepadanya. Beliau juga membaca empat ayat pertama surat Al Baqarah, ayat 163, Ayat Kursi, 3 ayat terakhir surah Al Baqarah, surat Ali Imran ayat 18, Al A’raf ayat 54, Al Mukminun ayat 117, Al Jinn ayat 3, sepuluh ayat pertama surat As Shaffat, tiga ayat terakhir surat Al Hasyr, Al Ikhlas,  Falaq, dan An Nas.

Setelah dibacakan ayat-ayat tersebut, orang Arab Badui yang sakit itu sembuh total dari sakitnya.

12. Menjadi Doa bagi Orang Mati

Tim Umroh.com merangkum, keistimewaan surat Al Fatihah berikutnya adalah menjadi doa bagi seorang yang sudah mati. Rasulullah bersabda, “ketika salah satu kalian ada yang mati maka janganlah kalian menahannya, segeralah kalian membawanya ke makam dan bacakanlah Alfatihah di samping kepalanya” (HR.Al Baihaqi).

13. Diturunkan dari Tempat Penyimpanan di Bawah Arsy

Surat Al Fatihah diturunkan dari tempat istimewa. Rasulullah bersabda, “empat surat yang telah diturunkan dari tempat penyimpanan yang ada di bawah Arsy yaitu Al Fatihah, Ayat Kursi, beberapa ayat terakhir surah Al Baqarah, dan Al Kautsar” (HR.Al Thabrani).

14. Allah Menjawab Doa Hambanya Melalui Surat Al Fatihah

Lewat surat Al Fatihah, Allah menjawab doa dan permintaan hamba-Nya. Dituturkan Abu Hurairah. Rasulullah bersabda, “barang siapa mengerjakan shalat dan tidak membaca Al Fatihah, maka shalatnya tidak sah”. Disebutkan bahwa beliau menyebutkannya hingga tiga kali. Kemudian ada orang yang bertanya kepada Abu Hurairah “Bagaimana jika kami berada di belakang imam?”

Abu Hurairah menjelaskan, “Maka bacalah sendiri. Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah bersabda bahwa Allah berfirman, ‘Aku membagi Al Fatihah, antara aku dan hamba-Ku dua bagian. Hamba-Ku berhak atas apa yang dimintanya. Ketika seorang hamba membaca ‘alhamdulillahi rabbil ‘alamin‘, maka Allah berfirman, ‘hamba-Ku memuji-Ku’.

Punya rencana untuk berangkat umroh bersama keluarga? Yuk wujudkan rencana Anda cuma di Umroh.com!

Ketika dia mengucapkan ‘arrahmanirrahim‘. Allah berfirman, ‘hamba-Ku memujiku’. Ketika dia mengucapkan maliki yaumid din’, Allah berfirman, ‘hamba-Ku mengagungkan-Ku, dan mengatakan hamba-Ku pasrah kepada-Ku’. Ketika dia mengucapkan ‘iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’in‘, Allah berfirman, ‘ini antara Aku dan hamba-Ku, baginya apa yang dia minta’.

Saat dia mengucapkan ‘ihdinas shiratal Mustaqim, shiratalladzina an’amta ‘alaihim ghairil maghdlubi ‘alaihim waladh dhallin’, Allah berfirman, ‘ini untuk hamba-Ku dan baginya apa yang dia minta’.” (HR.Muslim).

Tommy Maulana

Alumni BUMN perbankan yang tertarik berkolaboraksi dalam bidang SEO, Umroh, Marketing Communication, Public Relations, dan Manajemen Bisnis Ritel.