play-store

Download GRATIS Mobile App

Bisa UMROH GRATIS, Cek Jadwal Sholat dan Al Quran Digital

Unduh
 
1
Muslim Lifestyle

Penting! Inilah Cara Menjaga Kesehatan dalam Islam

Google+ Pinterest LinkedIn Tumblr

Umroh.com Menjalani hari-hari dengan tubuh sehat tentu akan berbeda rasanya jika dibandingkan ketika tubuh sakit.  Apalagi dengan adanya pandemi Covid-19 yang terjadi saat ini, topik kesehatan dan cara menjaganya menjadi perbincangan di mana-mana. Lalu, bagaimana sebenarnya cara menjaga kesehatan dalam Islam? Simak penjelasannya pada artikel kali ini.

Sehat Untuk Beribadah

Kesehatan dalam Islam termasuk hal yang penting. Kita membutuhkan badan yang sehat untuk beribadah kepada Allah. Baik ibadah mahdhah (yang disyariatkan), maupun ghairu mahdhah (aktivitas sehari-hari yang bernilai ibadah karena terkandung niat baik di dalamnya).

Misalnya sholat dan puasa. Kita perlu tubuh yang sehat untuk melaksanakannya. Demikian pula ibadah umroh maupun haji. Kemudian aktivitas sehari-hari, seperti bekerja, mencari nafkah, membantu orang lain, dan sebagainya yang membutuhkan kesehatan fisik dalam pelaksanaannya.

Manusia diciptakan untuk beribadah kepada Allah Ta’ala. Mereka yang beriman akan berlomba untuk melaksanakan ibadah kepada Allah, demi meraih ridho dan pahala dari-Nya. Karena itu, menjaga kesehatan harus dilakukan oleh semua orang beriman. Dengan tubuh sehat, kita bisa melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim. Apalagi ibadah bersifat sunnah.

Baca juga: Enak Banget! Inilah Resep Kastengel yang Lezat untuk Lebaran

Menjaga Kesehatan Dengan Tidak Berlebihan Dalam Segala Hal

Salah satu cara menjaga kesehatan dalam Islam adalah dengan tidak berlebih-lebihan. Allah berfirman, “…Makanlah dan minumlah dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (QS.Al A’raf: 52).

Sementara itu para pakar kesehatan telah banyak memberi penjelasan, banyak gangguan kesehatan muncul akibat tindakan berlebihan. Misalnya, makan berlebihan dan sembarangan akan menyebabkan obesitas serta gangguan tekanan darah. Akhirnya mengakibatkan berbagai macam penyakit. Kemudian terlalu berlebihan dalam mengkhawatirkan dunia pun bisa membuat kita mudah stres dan kekebalan tubuh menurun. Akhirnya mengarah pada berbagai gangguan kesehatan.

Dua Aspek Kesehatan Dalam Islam

Para ulama menjelaskan dua aspek kesehatan dalam Islam, yaitu ash-shihah dan al-fiat. Ash-shihah berarti kesehatan jasmani yang merupakan kesehatan badan atau lahiriah seseorang. Sedangkan al-fiat adalah kesehatan rohani yang berkaitan dengan kondisi batin dan jiwa seseorang.

Seseorang disebut ‘sehat wal afiat’ jika memiliki kondisi kesehatan yang baik pada raga dan jiwanya. Tidak bisa disebut sehat, bagi seseorang yang fisiknya sehat namun di dalam batinnya masih memiliki beban (atau dalam kondisi depresi). Sebaliknya, raga yang sakit akan membuat aktivitas seseorang terganggu.

Ajaran Kesehatan Dalam Islam

Umroh.com merangkum, ajaran Islam pada dasarnya menunjang kesehatan seseorang, baik kesehatan jiwa maupun mental. Berikut adalah ajaran dalam Islam yang bisa menunjang kesehatan kita:

1. Kebiasaan Bersuci

Kesucian sangat diperhatikan dalam Islam. Kita diwajibkan menuaikan sholat wajib sebanyak lima kali dalam sehari, dan syarat sah sholat adalah bersuci. Bahkan, Rasulullah bersabda, bahwa kunci sholat adalah bersuci (HR.Ibnu Majah, Tirmidzi, Ahmad, dan Ad Darimi).

Hanya di Umroh.com, Anda akan mendapatkan tabungan umroh hingga jutaan rupiah! Yuk download aplikasinya sekarang juga!

Hikmah dari bersuci ialah kita terjaga dari kuman dan bakteri penyebab penyakit. Tubuh manusia memang tidak lepas dari kuman-kuman, virus, dan bakteri dalam aktivitas sehari-hari. Kebiasaan bersuci bisa meminimalisir kemungkinan kuman, virus, dan bakteri untuk bersarang di tubuh manusia, sehingga menyebabkan berbagai macam penyakit.

2. Mengkonsumsi Makanan yang Baik

Segala sesuatu yang masuk ke dalam tubuh kita akan sangat berpengaruh bagi kesehatan. Menjaga kesehatan dalam Islam tidak lepas dari ketentuan agama yang memerintah kita untuk mengkonsumsi hanya makanan yang baik. Allah berfirman, “Dan makanlah makanan yang halal lagi baik dari apa yang Allah telah rezekikan kepadamu, dan bertakwalah kepada Allah yang kamu beriman kepada-Nya” (QS.Al Maidah: 88).

Agama juga memberikan panduan tentang makanan apa saja yang boleh (halal) dikonsumsi dan mana yang dilarang (haram). Ada banyak hikmah di dalam aturan tersebut. Para ilmuwan banyak membuktikan bahwa makanan yang dihalalkan dalam Islam baik dikonsumsi bagi tubuh. Sebaliknya, makanan yang dilarang akan berdampak buruk bagi tubuh.

Misalnya mengkonsumsi hewan ternak yang disembelih sesuai kaidah Islam menghasilkan kualitas daging yang baik, anjuran untuk tidak mengkonsumsi hewan bertaring karena tubuhnya bisa jadi mengandung banyak virus dari hewan yang dimangsanya, larangan mengkonsumsi alkohol karena banyak membawa dampak buruk bagi tubuh dan otak, dan lain sebagainya.

Selain itu, ada makanan-makanan yang biasa dikonsumsi oleh Rasulullah dan beliau anjurkan kepada kita. Misalnya susu, madu, kurma, zaitun, dan habatussauda. Makanan tersebut merupakan bahan makanan yang sangat baik bagi kesehatan bila dikonsumsi secara baik.

3. Menjaga Kesehatan Jiwa Dengan Ibadah dan Tawakal

Sebagaimana telah disinggung sebelumnya, kesehatan dalam Islam juga mencakup kesehatan mental atau rohani. Cara yang diajarkan agama untuk menjaga kesehatan jiwa adalah dengan banyak beribadah dan mendekatkan diri kepada Allah. Namun, bukan berarti kita bisa menghakimi mereka yang tengah diuji dengan gangguan kesehatan mental sebagai orang yang kurang beribadah.

Punya rencana untuk berangkat umroh bersama keluarga? Yuk wujudkan rencana Anda cuma di Umroh.com!

Memperbanyak ibadah kepada Allah akan memberikan dampak yang sangat baik bagi kejiwaan seseorang. Merasa dekat dengan Rabb yang Maha Kuasa akan memberikan perasaan tenang, karena kita memiliki sandaran yang kuat. Ini akan meningkatkan perasaan tawakkal dan berserah pada Allah, dan menerima apa yang terjadi sebagai ketentuan Allah yang terbaik.

Facebook Comments

Tommy Maulana

Alumni BUMN perbankan yang tertarik berkolaboraksi dalam bidang SEO, Umroh, Marketing Communication, Public Relations, dan Manajemen Bisnis Ritel.