play-store

Download GRATIS Mobile App

Bisa UMROH GRATIS, Cek Jadwal Sholat dan Al Quran Digital

Unduh
 
1
Umroh Umroh & Haji

Panduan Umroh: Tata Cara Umroh dan Bacaannya

Google+ Pinterest LinkedIn Tumblr

Umroh merupakan salah satu ibadah mulia yang telah diberikan tuntunannya oleh Rasulullah salallahu’alayhi wa sallam. Sehingga kita saat ini hanya tinggal mengkuti tahap demi tahap dari panduan umroh yang diberikannya. Salah satu yang membuat ibadah umroh kita diterima Allah juga mengikuti tata cara umroh dan bacaannya yang dicontohkan Rasulullah (it’tiba).

Panduan Tata Cara Umroh dan Bacaannya

1. Persiapan Umroh

Diantara persiapan umroh, tata cara umroh yang pertama dilakukan adalah membersihan diri dari kotoran dan najis, yakni:

  1. Mandi junub (mandi besar),
  2. Menggunakan wewangian terbaik,
  3. Memotong kuku,
  4. Menipiskan kumis,
  5. Mencukur bulu ketiak juga bulu kemaluan, dan
  6. Mengenakan pakaian ihram baik untuk laki-laki mau pun perempuan.
    • Pakaian ihram bagi laki-laki berupa dua lembar kain lebar untuk menutupi pundak dan bagian bawah panggul seperti layaknya sarung. Laki-laki dilarang mengenakan pakaian yang membentuk lekuk tubuh, termasuk pakian dalam.
    • Sedangkan pakaian untuk perempuan memakai pakaian yang telah disyari’atkan yang menutupi seluruh tubuhnya. Namun, tidak dibolehkan memakai cadar/ niqab juga sarung tangan. Hal ini telah dicontohkan istri nabi salallahu’alayhi wa sallam, yaitu A’isyah radyallahu anhuma yang tidak mengenakan cadar, tetapi sesekali menutup keseluruhan kepalanya jika ada lelaki yang memperhatikannya.

2. Berniat Ihram dari Miqot

Tata cara umroh kedua ialah Miqot, merupakan tempat yang ditentukan Rasulullah salallahu‘alayhi wa sallam untuk jamaah berucap ihram pertama, bagi yang punya niatan haji atau umroh.

Namun, miqot jamaah letaknya berbeda-beda, tergantung dari mana datangnya jamaah tersebut, diantaranya sebagai berikut:

  • Jika jamaah datang dari arah Madinah, maka wajib berniat ihram di Dzulhulaifah atau yang dikenal dengan Bir ‘Ali.
  • Jika jamaah datang dari Syam, seperti Palestina, Lebanon, Yordania dan lainnya, maka miqotnya di Al Juhfah.
  • Jika jamaah datang dari arah Riyadh dan sekitarnya, maka miqotnya di Qornul Manazil (As Sailul Kabiir).
  • Sedangkan yang datang dari selatan, atau dari arah Yaman, miqotnya di Yalamlam (As Sa’diyah).
  • Yang ke-5 jika jamaah datang dari Irak, miqotnya di Dzatu ‘Irq (Adh Dhoribah).

Itulah lima tempat miqot yang telah ditetapkan Rasulullah. Jika ada yang melewati miqot tanpa beihram (dengan sengaja), wajib kembali lagi dan berihram dari tempat tersebut. Jika tidak, maka baginya damm (denda) dengan menyembelih satu ekor kambing dan disalurkan pada orang-orang miskin di Mekkah.

Lafadz niat ihram

“labbaik ‘umroh”, yang artinya aku memenuhi panggilan-Mu untuk menunaikan ibadah umroh.

3. Menuju ke Mekkah

Setelah mengucap talbiah umroh di miqot seperti pada poin di atas, dilanjutkan dengan membaca dan memperbanyak talbiah berikut ini, sambil mengeraskan suara bagi laki-laki dan lirih bagi perempuan hingga tiba di Mekkah:

لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ ، لَبَّيْكَ لَا شَرِيكَ لَك لَبَّيْكَ ، إنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَك وَالْمُلْكَ لَا شَرِيكَ لَك

Labbaik Allahumma labbaik. Labbaik laa syariika laka labbaik. Innalhamda wan ni’mata, laka wal mulk, laa syariika lak”.

Artinya: Aku menjawab panggilan-Mu ya Allah, aku menjawab panggilan-Mu, aku menjawab panggilan-Mu, tiada sekutu bagi-Mu, aku menjawab panggilan-Mu. Sesungguhnya segala pujian, kenikmatan dan kekuasaan hanya milik-Mu, tiada sekutu bagi-Mu.

Baca Juga: Pengertian, Hukum, Syarat, Rukun hingga Keutamaan Umroh

tata cara umroh

4. Mulai Aktifitas di Masjidil Haram (Thawaf)

Sesampainya di Makkah, ada beberapa aktivitas yang bisa dilakukan beserta dengan doanya, seperti berikut ini:

Setelah memasuki Masjidil Haram, jamaah bisa ke Hajar Aswad

Sambil menghadap ke Hajar Aswad sambil membaca “Allahu akbar” atau “Bismillah Allahu akbar” lalu mengusapnya dengan tangan kanan dan menciumnya.

Jika tidak memungkinkan untuk menciumnya, maka cukup dengan mengusapnya, lalu mencium tangan yang mengusap hajar Aswad, atau dengan isyarat dengan tangan dari jauh, tanpa menciumnya.

Thawaf

Rangkaian aktifitas thawaf umroh tersebut dilakukan 7 putaran, dimulai dari Hajar Aswad dan berakhir di Hajar Aswad pula. Saat proses tersebut, juga disunnahkan berlari-lari kecil pada 3 putaran pertama dan berjalan biasa pada 4 putaran terakhir.

Rukun Yamani

Disunnahkan pula mengusap Rukun Yamani pada setiap putaran thawaf. Namun tidak dianjurkan mencium rukun Yamani. Apabila tidak memungkinkan untuk mengusapnya, maka tidak perlu memberi isyarat dengan tangan.

Ketika berada di antara Rukun Yamani dan Hajar Aswad, disunnahkan membaca:

رَبَّنَا آَتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

“Robbana aatina fid dunya hasanah, wa fil aakhiroti hasanah wa qina ‘adzaban naar”

Artinya: Ya Rabb kami, karuniakanlah pada kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat serta selamatkanlah kami dari siksa neraka. (QS. Al Baqarah: 201)

5. Menuju Maqam Ibrahim

Usai melakukan thawaf, jamaah bisa langsung menghampiri Maqam Ibrahim.

Setelah thawaf, jamaah diperintahkan menutup kedua pundaknya dengan kain ihram, sambil menuju ke Maqam Ibrahim. Maqam Ibrahim bukan merupakan kuburan, tetapi merupakan tempat berdiri Nabi Ibrahim ‘alaihis salam ketika membangun Ka’bah.

Saat di jalan menuju ke Maqam Ibrahim, jamaah disunatkan membaca:

وَاتَّخِذُوا مِنْ مَقَامِ إِبْرَاهِيمَ مُصَلًّى

Wattakhodzu mim maqoomi ibroohiima musholla”

Artinya: Dan jadikanlah sebahagian maqam Ibrahim tempat shalat (QS. Al Baqarah: 125).

Shalat sunnah di maqam Ibrahim

Sesampainya di Maqam Ibrahim, jamaah diperintahkan untuk sholat sunnah thawaf 2 raka’at di belakang Maqam Ibrahim. Saat mengerjakan sholat tersebut, raka’at pertama setelah membaca surat Al Fatihah, membaca surat Al Kaafirun dan pada raka’at kedua setelah membaca Al Fatihah, membaca surat Al Ikhlas.

Tuntunan membaca surat ini dijelaskan dalam hadist sahih, dari sholat Jabir bin ‘Abdillah radhiyallahu ‘anhu yaitu:

“Nabi shallallahu‘alaihi wa sallam menjadikan Maqom Ibrahim antara dirinya dan Ka’bah, lalu beliau laksanakan sholat dua raka’at. Dalam dua raka’at tersebut, beliau membaca Qulhuwallahu ahad (surat Al Ikhlas) dan Qul yaa-ayyuhal kaafirun (surat Al Kafirun).“

Minum air zam-zam

Setelah jamaah sholat, disunnahkan minum air zam-zam yang disediakan di sana, lalu kembali ke Hajar Aswad dengan bertakbir dan mengusapnya juga menciumnya kembali.

Baca Juga: 7 Tips Menjalani Umroh Lebih Lancar dan Tenang

6. Sa’i Umroh

Aktivitas Sa’i

Tempat selanjutnya yang harus dikunjungi ialah Bukit Shafa dan Marwa, untuk melakukan sa’i. Sa’i merupakan berlari-lari kecil antara kedua bukit tersebut. Saat di Bukit Shafa, jamaah diperintahkan untuk naik ke atas bukit, lalu menghadap Ka’bah dari atas.

Bacaan Sa’i

Saat melihat Ka’bah, Rasulullah salallahu’alayhi wa sallam mencontohkan membaca:

اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ  , اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ  , اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ 

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِى وَيُمِيتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

Artinya: “Allah Mahabesar, Allah Mahabesar, Allah Mahabesar. (3x). Tiada sesembahan yang berhak disembah kecuali hanya Allah semata, tidak ada sekutu bagi-Nya. Milik-Nya lah segala kerajaan dan segala pujian untuk-Nya. Dia yang menghidupkan dan yang mematikan. Dia Mahakuasa atas segala sesuatu.

Tiada sesembahan yang berhak disembah kecuali hanya Allah semata. Dialah yang telah melaksanakan janji-Nya, menolong hamba-Nya dan mengalahkan tentara sekutu dengan sendirian.”

Apa yang jamaah kerjakan di Bukit Shafa, maka disunnahkan pula dikerjakan di Bukit Marwa, setelah jamaah berlari kecil antara dua bukit tersebut.

7. Bertahalul

Setelah sa’i, tata cara umroh selanjutnya ialah para jamaah diperintahkan bertahallul. Tahalul merupakan memendekkan seluruh rambut kepala atau mencukur gundul, dan yang mencukur gundul itulah yang lebih afdhal. Adapun bagi wanita, cukup dengan memotong rambutnya sepanjang satu ruas jari.

Tahalul menjadi ritual penutup ibadah umroh. Oleh karenanya, jamaah diperbolehkan kembali mengerjakan hal-hal yang tadinya dilarang ketika dalam keadaan ihram.

Demikian panduan umroh yang dirangkum Umroh.com. Semoga bisa membantu Anda dalam menjalankan tata cara umroh sesuai dengan sunnah.

Baca Juga: Anda Bisa Melihat Jadwal Sholat dan Arah Kiblat di Aplikasi Ini

Facebook Comments

I'm the type of person who easy to adjust, cause like to engage in conversation and observe people's characters.