1
Tips

33 Tips Sebelum Ziarah ke Makam Walisongo Sebagai Wisata Religi

Google+ Pinterest LinkedIn Tumblr

Umroh.com – Tips sebelum ziarah ke Makam Walisongo yang harus diketahui para peziarah. Sudah sejak lama bagi kalangan muslim, menziarahi kubur para wali adalah suatu hal yang lumrah dilakukan dalam waktu-waktu tertentu. Sebagai contoh 33 tips sebelum ziarah ke makam walisongo yang sering dijadikan wisata religi oleh banyak umat islam.

Dalam setahun biasanya mereka menziarahi salah satu wilayah yang terdapat makam wali maupun ulama yang wafat di lokasi tersebut.

Baca juga : 15 Kegiatan di Bulan Ramadhan yang mendatangkan Pahala

Tips Sebelum Ziarah ke Makam Walisongo

Karena itulah alangkah baiknya kita memperhatikan adab dan tata kerama dalam berziarah. Terdapat adab menziarahi makam para wali yang disusun oleh Syeikh Abdullah bin Muhammad bin Siddiq al-Ghummari dalam kitabnya Ittihaf al-Adzkiya yang dipaparkan secara tertib. Berikut adabnya:

Hanya di Umroh.com, Anda akan mendapatkan tabungan umroh hingga jutaan rupiah! Yuk download sekarang juga!

  • Niat baik, setelah itu, Mandi dan wudhu sebelum pergi ke makam, serta memasuki makam dalam keadaan suci dan memakai pakaian yang bersih.
  • Istigfar sebanyak sebelas kali. Selain itu, seraya menghadirkan hati sebelum memasuki area pemakaman. Tumbuhkan rasa sedih dan penyesalan dalam hati, pertanda taubat, sehingga memasuki area makam, dalam keadaan bersih lahir maupun batin.
  • Berdiri di hadapan pintu makam seraya meminta izin untuk masuk. Selayaknya bertamu, kita harus meminta izin untuk masuk serta berdiri di hadapan pintu.
  • Membaca surat al-fatihah kepada para masyaikh ketika jalan (menuju makam)
  • Melepas sandal ketika masuk
  • Mendahulukan kaki kanan ketika masuk
  • Memasuki area dengan tenang
  • Membaca لاإله إلا الله sebanyak sebelas kali, dan diakhiri dengan membaca محمد الرسول الله
  • Membaca do’a berikut:
  • اَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ أَيُّهَا الْوَلِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ، أَنْتُمُ السَّابِقُوْنَ وَإِنَّا بِكُمْ  إِنْ شَاءَ اللهُ لَاحِقُوْنَ
  • Assalamualaikum ayyuhal waliyyu wa rahmatullahi wa barakatuh. Antumus Sabiquuna wa inna bikum insyaallahu lahikun
  • Membaca surat al-fatihah 11 kali
  • Membaca surat yasin
  • Membaca surat al-ikhlas 11 kali
  • Menghadiahkan pahala Al Quran dengan mengucapkan:
  • اَللَّهُمَّ اجْعَلْ ثَوَابَهَا فِي صَحِيفَةِ سَيِّدِ الْمُرْسَلِيْنَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ وَثَوَابَ مِثْلَ ذَلِكَ لِأَرْوَاحِ أَبِيْنَا آدَمَ وَأُمِّنَا السَّيِّدَةِ حَوَاءَ وَمَنْ وَلَدَا مِنَ الْأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ وَثَوَابَ مِثْلَ ذَلِكَ لِآلِ بَيْتِ النَّبِيِّ وَأَصْحَابِهِ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَتِهِ وَأَهْلِ بَيْتِهِ أَجْمَعِيْنَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ وَعَنَّا وَنَفَعَنَا بِهِمْ دُنْيَا وَأُخْرَى وَأَلْحِقْنَا بِهِمْ فِي الدَّارَيْنِ آمِيْنَ وَثوَابَ مِثْلَ ذَلِكَ فِي صَحِيْفَةِ هَذَا الْوَلِيِّ وَإِلَى مَنْ تُحِبُّ
  • Allahummajal tsawabaha fi shahifati sayyidil mursalin Shallalahu alaihi wasallam wa tsawaba dzalika li arwahi abina adama wa ummina as-sayyidati hawa’a wa man waladaa minal ambiya’i wal mursalin was syuhada’i was shalihin wa tsawaba mitsla dzalika li aali baitin nabiyyi wa ashhabihi wa azwajihi wa dzurriyatihi wa ahli baitihi ajmain, radiyallahu anhum wa anna wa nafa’ana bihim dunya wa ukhra wa alhiqna bihim fiddaraini amin, wa tsawaba mitsla dzalika fi shahifati hadzal waliyyi wa ila man tuhib
  • Berdoa dengan mengucapkan: يَا سَيِّدِي فُلَانٌ شَيءٌ لِلهِ اَلْمَدَدُ sebelas kali
  • Bersalawat kepada nabi dan keluarganya sebanyak sebelas kali
  • Berdoa kepada Allah SWT seraya membentangkan tangan ke langit, memohon agar kebutuhan dunia maupun akhirat dipenuhi olehNya. Berdoalah dengan menghadap makam wali, maka sang wali itu akan meng-amin-kan doamu. Mulailah doa dengan memuji Allah SWT dan salawat kepada Nabi Muhammad SAW serta meminta ilmu dan kebaikan dari seluruh kebaikan di dunia dan akhirat kepada Allah SWT, kemudian tutuplah doamu dengan bacaan:
  • يَا إِلَهِي بِحَقِّ وَلِيِّكَ هَذَا فَرِّجْ كَرْبِي وَهَمِّي فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ وَارْحَمِ اللَّهُمَّ صَاحِبَ هَذِهِ الْمَقَامِ وَعُمَّهُ بِاللُّطْفِ وَالْإِكْرَامِ وَاسْتَجِبْ دُعَائِي اللَّهُمَّ بِحَقِ الْمًصْطَفَى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَبِسِرِّ ثَوَابِ الفَاتِحَةِ
  • Ya Ilahiy bihaqqi waliyyika hadza farrij karby wa hammy fid dunya wal akhirah warham allahumma shahiba hadzihil maqam wa ummahu billutfi wal ikram wastahib du’ai. Allahumma bihaqqil mustafa shallallahu aialihi wasallam wa bisirri tsawabil fatihah
  • Mengucapkan kalimat syair dibawah ini dengan khusyuk:
  • لَنْ أَبْرَحَ الْبَابَ حَتَّى تُصْلِحُوا عِوَجِي # وَتُقَبّلُوْنِي عَلَى عَيْبِي وَأَوْزَارِي
  • Lan Abrahal baaba hatta tshlihu `iwaji # wa tuqabbiluni ala aibi wa auzari
  • Kemudian mengucapkan:
  • أَشْهَدُ يَا سَيِّدِي يَا فُلَانُ أَنَّنَا نَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلاَّ الله وَأَنَّ جَدَّكَ مُحَمَّدٌ عَبْدُ اللهِ وَرَسُوْلُهُ وَهِيَ لَنَا وَدِيْعَةٌ عِنْدَكَ
  • Asyhadu ya sayyidi ya fulan annana nasyhadu an la ilaaha illa Allah wa anna jaddaka muhammad abdullahi wa rasuluhu wa hiya lana wadiatu indaka
  • Membaca ayat kursi sekali, dan mengulang-ngulang ayat وَلَا يَؤُوْدُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ (walaa ya’udhu hifdzuhuma wa huwal aliyyul adzim) sebanyak tiga kali.
  • Menghormati penjaga makam, dan berbuat baik kepada mereka
  • Membaca al-fatihah untuk wali di makam tersebut seraya meminta izin untuk kembali pulang dan berkata: “Aku telah menghadirimu wahai tuanku, bukannya aku jemu ataupun bosan, akan tetapi aku memiliki keperluan, gairahku pun berkurang dan melemah, dan aku bermaksud untuk pamit dari makammu”
  • Tidak membelakangi makam ketika hendak pulang
  • Bersedekah di sekitaran makam kepada orang-orang yang membutuhkan

Menjalani ibadah umroh adalah impian orang-orang yang beriman dan wujudkan itu bersama Umroh.com!

[xyz-ihs snippet="Iframe-Package"]

Larangan Ketika Berziarah

Umroh.com merangkum, selain memperhatikan adab-adab ziarah di atas, para peziarah juga harus memperhatikan peringatan dan larangan ketika berziarah sebagaimana berikut:

  • Tidak membawa dan menyalakan lilin ketika ziarah, karena itu adalah tabiat orang nasrani.
  • Makruh meletakkan kedua tangan di atas kuburan atau mengusap kuburan, dan tidak juga menciumnya.
  • Hindarilah berputar-putar mengelilingi makam, sesungguhnya itu diharamkan oleh syariat.
  • Seyogyanya bagi seorang wanita untuk tidak berhias dan memakai wewangian ketika berziarah.
tips sebelum ziarah ke makam walisongo

Punya rencana untuk berangkat umroh bersama keluarga? Yuk wujudkan rencana Anda cuma di umroh.com!

Itulah 33 tips sebelum ziarah ke Makam Walisongo beserta adab – adab dan larangan berziarah. Intinya jangan merusak dan tetap menjaga kebersihan serta tidak mengotorinya.